by

Dekrit Putin Terkait Peralihan Rubel, Depertemen Keuangan AS’ Kirim Paolo Gentiloni Hadiri Konferensi Pers Parlemen Eropa Di Strasbourg

Derap Ekonomi, Pemerintahan: Internasional – Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan, mulai besok, negara-negara yang membeli gas dari Rusia harus membayar dalam rubel atau kontrak mereka tidak akan dihormati

Dalam sebuah pernyataan yang disiarkan televisi pada hari Kamis malam minggu ke empat, Putin mengatakan dia telah menandatangani dekrit untuk itu. Ia menegaskan bahwa peralihan ke rubel dirancang untuk “memperkuat kedaulatan kita” dan melindungi pekerjaan Rusia.

Dia berkata: “Untuk membeli gas alam Rusia, mereka harus membuka rekening rubel di bank Rusia.

“Dari rekening-rekening inilah pembayaran akan dilakukan untuk gas yang dikirim mulai besok.

“Jika pembayaran tersebut tidak dilakukan, kami akan menganggap ini sebagai default dari pihak pembeli, dengan semua konsekuensi berikutnya.

“Tidak ada yang menjual apa pun kepada kami secara gratis, dan kami juga tidak akan melakukan amal – yaitu, kontrak yang ada akan dihentikan.”

Kontrak ada akan dihormati, jika pelanggan mengikuti aturan baru, tambahnya.

Rusia memasok sekitar sepertiga dari gas Eropa dan pembatasan baru kemungkinan akan menjadi perhatian Jerman dan Polandia, terutama, sebagai pembeli besar.

Jika Moskow memutuskan untuk memotong aliran gas yang ada, itu bisa menjerumuskan Eropa ke dalam krisis energi besar-besaran, Ungkap Media Rusia

Menteri Ekonomi Prancis Bruno Le Maire mengatakan Prancis dan Jerman sedang mempersiapkan skenario seperti itu.

Perusahaan dan pemerintah Barat telah menolak langkah tersebut sebagai pelanggaran kontrak yang ada, yang ditetapkan dalam euro atau dolar.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan dia telah mengatakan kepada mitranya dari Rusia bahwa akan terus membayar pasokan gasnya dalam mata uang tersebut.

Menteri Ekonomi Jerman, Robert Habeck, mengatakan sekutu Barat bertekad untuk tidak mahu “diperas” oleh Moskow. Ia menyebut langkah Moskow sebagai upaya untuk membagi mereka atas pasokan energi, yang “telah gagal”.

Baik Jerman dan Polandia bertujuan untuk berhenti menggunakan energi Rusia pada akhir tahun, kata para pemimpin mereka.

Putin diyakini terkejut dengan kekuatan dan luasnya sanksi barat yang diberlakukan setelah invasi ke Ukraina.

Dia mengatakan dihadapan Pres dan pendengarnya, bahwa AS mendapat untung dari ketidakstabilan global, menambahkan bahwa sanksi pasca-Ukraina “telah disiapkan sebelumnya”, dan memperingatkan Barat akan mencoba menemukan alasan baru untuk tindakan lebih lanjut.

Rubel jatuh ke posisi terendah bersejarah setelah Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, tetapi sejak itu pulih bertahap.

Washington menanggapi pernyataan Putin dengan menambahkan 13 orang dan 21 entitas, termasuk produsen dan pengekspor mikroelektronika terbesar Rusia dan pembuat chip terbesar Rusia.

Langkah Dektrit Kamis juga menargetkan “aktor cyber jahat,” kata Departemen Keuangan

Rusia memasok sekitar sepertiga dari gas Eropa dan pembatasan baru kemungkinan akan menjadi perhatian Jerman dan Polandia, terutama, sebagai pembeli besar.

Jika Moskow memutuskan untuk memotong aliran gas yang ada, itu bisa menjerumuskan Eropa ke dalam krisis energi besar-besaran.

Menteri Ekonomi Prancis Bruno Le Maire mengatakan Prancis dan Jerman sedang mempersiapkan skenario seperti itu.

Perusahaan dan pemerintah Barat telah menolak langkah tersebut sebagai pelanggaran kontrak yang ada, yang ditetapkan dalam euro atau dolar.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan dia telah mengatakan kepada mitranya dari Rusia bahwa akan terus membayar pasokan gasnya dalam mata uang tersebut.

Menteri Ekonomi Jerman, Robert Habeck, mengatakan sekutu Barat bertekad untuk tidak “diperas” oleh Moskow, menyebut langkah itu sebagai upaya untuk membagi mereka atas pasokan energi, yang “telah gagal”.

Baik Jerman dan Polandia bertujuan untuk berhenti menggunakan energi Rusia pada akhir tahun, kata para pemimpin mereka.

Putin diyakini terkejut dengan kekuatan dan luasnya sanksi barat yang diberlakukan setelah invasi ke Ukraina.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed