by

Editor Marina Ovsyannikova, Di Denda 30.000 Rubel [$280] Oleh pengadilan, Setelah Kremlin Kecam Protesnya Sebagai “Hooliganisme”.

Derap Reformasi: Ukraina – Antara 100.000 dan 200.000 orang tetap terperangkap di Mariupol di mana orang-orang telah hidup dalam kondisi yang mengerikan tanpa air, listrik, dan pemanas selama berminggu-minggu.

Pemerintah Ukraina telah menentang ultimatum militer Rusia agar pasukannya “meletakkan senjata” pada pukul 05.00 waktu Moskow [pukul 02.00 GMT] pada hari Senin kemarin [21.3] sebagai imbalan atas bantuan kemanusiaan.

Pemerintah Ukraina juga telah memohon kepada Vladimir Putin untuk membiarkan warga sipil meninggalkan kota Mariupol yang hancur ketika konvoi 15 bus yang membawa 1.114 pengungsi berangkat dalam pelarian yang menegangkan melalui wilayah yang diduduki oleh pasukan Rusia.

Konvoi yang sebagian besar terdiri dari wanita dan anak-anak, dikawal oleh layanan darurat Ukraina, menghadapi perjalanan sejauh 125 mil ke barat laut dari Berdyansk, sebuah desa di pinggiran Mariupol, ke kota Zaporizhzhia.

Dewan kota di Mariupol mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pasukan Rusia telah “menghancurkan hampir 80% infrastruktur kota dalam 22 hari, di mana 30% tidak dapat dibangun kembali”.

Nasib mereka yang berada di dalam sekolah seni diratakan pada hari Minggu dan teater yang ditargetkan empat hari sebelumnya masih belum jelas.

“Penduduk Mariupol berada dalam kondisi yang buruk dan menghadapi tantangan baru setiap hari,” kata dewan kota.

Sementara Wakil Perdana Menteri Ukraina Iryna Vereshchuk mengimbau Rusia untuk mengizinkan pasokan kemanusiaan ke kota dan membiarkan warga sipil pergi.

“Kami menuntut dibukanya koridor kemanusiaan bagi warga sipil,” katanya.

Wakil Perdana Menteri Ukraina Iryna Vereshchuk mengatakan konvoi kendaraan yang membawa bantuan kemanusiaan telah dikirim terlebih dahulu ke Zaporizhzhia termasuk tepung, makanan, dan pasokan medis.

Ke-15 bus pengungsi tersebut merupakan bagian dari upaya yang lebih luas untuk menyelamatkan orang-orang melalui lima rute menuju Zaporizhzhia.

Dia berkata: “Kami memahami bahwa tidak akan ada cukup kursi untuk semua orang, jadi silakan datang ke bus secara terorganisir, sesuai dengan instruksi perwakilan kami di tempat. _

Kami tidak akan meninggalkan siapa pun dan kami akan terus mengevakuasi setiap hari sesuai dengan algoritma yang sama sampai kami mengeluarkan semua orang.”

Lyudmila Denisova, ombudsman hak asasi manusia Ukraina, mengungkapkan ‘bahwa pada hari Senin pasukan Rusia telah menembaki bus evakuasi dari Mariupol yang merupakan target strategis penting bagi Presiden Putin.

“Tidak mungkin untuk menetapkan jumlah sebenarnya dari anak-anak yang tewas dan terluka karena fakta bahwa pasukan pendudukan secara aktif berperang di kota-kota Ukraina,” tambah Denisova.

“Dia mengatakan bahwa pada 08:00 BST pada hari Selasa- 22.3.2022 , di wilayah Kharkiv sebuah thank Rusia menembaki konvoi anak-anak dari Mariupol. menyebabkan 117 anak telah tewas dalam perang dan lebih dari 155 anak-anak terluka”.

“Lain tempat, sebagai akibat dari serangan ke desa Konstantinovka di daerah Nikolaev, rumah-rumah dihancurkan, di bawah blokade Tentara Rusia, tiga orang terbakar, di antaranya anak tujuh tahun ditemukan tewas.

Insiden itu menandai pelanggaran kedua dalam seminggu dari narasi perang yang dikontrol ketat yang dipromosikan Kremlin melalui media setia Rusia.

Sebuah artikel online di situs surat kabar pasar massal Komsomolskaya Pravda, mengutip kementerian pertahanan Rusia yang mengatakan 9.861 prajurit Rusia telah tewas dan 16.153 terluka dalam operasi militer khusus di Ukraina.

Angka-angka itu telah dihapus dari versi artikel yang sama yang terlihat di situs web pada hari Selasa.

Sebagai gantinya, seorang penasihat mengatakan: “Pada 21 Maret, akses ke antarmuka administrator diretas di situs web Komsomolskaya Pravda dan sebuah sisipan palsu dibuat dalam publikasi ini tentang situasi di sekitar operasi khusus di Ukraina dan Informasi yang tidak akurat segera dihapus.

”Rusia belum secara resmi memperbarui angka korbannya sejak menyatakan pada 2 Maret bahwa 498 prajurit tewas dan 1.597 terluka”.

Sejak itu ofensifnya telah mengalami perlawanan berat lebih lanjut dari tentara Ukraina dan pasukan pertahanan sukarela.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan melalui panggilan konferensi pada hari Selasa, bahwa dia tidak dapat mengomentari insiden tersebut dengan Komsomolskaya Pravda, “itu adalah pertanyaan untuk surat kabar tersebut”.

Ia mengaku belum mendapat informasi mengenai jumlah korban.

Alexander Gamov, koresponden Kremlin untuk surat kabar tersebut, mengatakan pada panggilan yang sama bahwa situs webnya telah diretas dan informasi palsu telah muncul di sana selama beberapa menit.

Sebelumnya, penasihat presiden Ukraina Mykhailo Podolyak menarik perhatian pada dua versi online dari artikel surat kabar dengan dugaan angka 9.861 kematian untuk Rusia.

“Ini baru awal realisasi bencana nasional mereka. Karena di dunia nyata hampir dua kali lipat orang Rusia yang terbunuh,” tulis Podolyak di Telegram.

Itu tidak mungkin untuk memverifikasi secara independen salah satu klaim korban yang diakui.

Komsomsolskya Pravda adalah salah satu media Rusia yang telah setia mengikuti garis Presiden Vladimir Putin, bahwa Moskow sedang mengejar operasi khusus di Ukraina untuk demiliterisasi dan “denazifikasi” Negara.

Ini bukan sebuah argumen yang ditolak oleh Ukraina dan Barat sebagai dalih palsu untuk menyerang Negara demokratis.

Pekan lalu, seorang editor di berita TV pemerintah Channel One tampil langsung di studio selama beberapa detik meneriakkan slogan-slogan anti-perang dan memegang poster “TIDAK PERANG” selama acara berita malam.

Wanita itu, Marina Ovsyannikova, didenda 30.000 rubel ($280) oleh pengadilan, setelah Kremlin mengecam protesnya sebagai “hooliganisme”.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed