by

Perang Putin Di Ukraina Dekati fase Yang Lebih Berbahaya

Derap Hukum,Pemerintahan: Ukraina – Setelah satu bulan pertempuran yang menghasilkan keuntungan teritorial terbatas, militer Rusia mengatakan bahwa mereka memfokuskan upaya untuk mengambil kendali penuh atas wilayah Donbas Ukraina yang berpotensi menjadi tanda, bahwa mereka mundur dari harapan untuk mengambil sebagian besar wilayah negara itu.

Tren medan perang kali ini sulit untuk dilihat secara andal dari luar, tetapi beberapa pejabat Barat mengatakan mereka melihat secara nyata potensi perubahan yang signifikan.

Wakil Marsekal Udara Mick Smeath, atase pertahanan London di Washington mengatakan, kalau Inggris menilai bahwa pasukan Ukraina mungkin telah merebut kembali dua kota di sebelah barat ibu kota Kyiv.

“Ada kemungkinan bahwa serangan balik yang berhasil oleh Ukraina akan mengganggu kemampuan pasukan Rusia untuk mengatur ulang dan melanjutkan serangan mereka sendiri terhadap Kyiv,” kata Smeath dalam sebuah pernyataan singkat, Kamis kemarin.

Angkatan Laut Ukraina mengatakan pada hari Kamis- 24.3.2022, bahwa mereka telah menenggelamkan sebuah kapal pendarat besar Rusia di dekat kota pelabuhan Berdyansk.

Sementara dihadapkan dengan perlawanan kuat dari Ukraina, pasukan Rusia terpaksa membombardir daerah perkotaan dan belum membuat kemajuan dalam merebut hadiah utama yaitu Kyiv, itu prediksi pantauan kami, ungkap reporter perang via emailnya.

Melalui Pentagon yang juga menginformasikan via email pada Rabu dini hari menyatakan, bahwa beberapa pasukan Rusia menggali di posisi defensif di luar Kyiv ketimbang mencoba untuk maju di ibukota, dan dalam beberapa kasus Rusia telah kehilangan tempat dalam beberapa hari terakhir.

Hal penilaian serupa juga yang diterbitkan Kamis oleh Dewan Atlantik pada Reuters yang mengatakan, terobosan besar Rusia sangat tidak mungkin.

Hal senada di ungkapkan sebelum Putin memulai perangnya pada 24 Februari, beberapa pejabat militer AS percaya bahwa Putin dapat merebut Kyiv dalam waktu singkat, mungkin hanya beberapa hari dan bahwa dia mungkin akan menghancurkan militer Ukraina dalam beberapa minggu.

Putin juga mungkin mengharapkan kemenangan cepat, mengingat bahwa dia tidak mengerahkan sebagian besar pasukannya yang telah dipersiapkan sebelumnya, yang diperkirakan berjumlah lebih dari 150.000 dalam pertempuran di hari-hari pembukaan.

Namun situasi lain adalah Angkatan udaranya yang kurang menegaskan sikap sendirinya.

Dia hanya menggunakan perang elektronik dan serangan siber secara terbatas.

Putin menggunakan taktik pengepungan terhadap kota-kota utama Ukraina, pemboman dari jauh dengan pasukan daratnya sebagian besar stagnan.

Stephen Biddle, seorang profesor hubungan internasional di Universitas Columbia, mengatakan perubahan Putin kemungkinan didasarkan pada harapan bahwa Presiden Volodymyr Zelensky akan menyerah daripada membiarkan pembunuhan dan perusakan berlanjut.

“Rencana ini sangat tidak berhasil, membantai warga sipil tak berdosa dan menghancurkan rumah memungkinkan mereka sebagian besar akan memperkuat perlawanan dan tekad Ukraina, ”kata Biddle dalam pertukaran email.

Unit Ukraina telah mulai melakukan serangan balik di beberapa daerah, menurut John Kirby, sekretaris pers Pentagon.

Kini Ukraina menghadapi perjuangan berat bahkan ketika Amerika Serikat dan sekutunya mempercepat dan memperluas aliran senjata dan pasokan penting, termasuk rudal anti-pesawat dan drone bersenjata.

Biden telah berjanji untuk mencari sistem pertahanan udara jarak jauh untuk Ukraina serta rudal anti-kapal.

Pekan lalu Biden telah menyetujui paket senjata baru senilai $800 juta untuk Ukraina.

Sedangkan Philip Breedlove, pensiunan jenderal Angkatan Udara yang menjabat sebagai komandan tertinggi NATO di Eropa dari 2013 hingga 2016 dan sekarang menjadi spesialis Eropa di Middle East Institute mengatakan, Ukraina mungkin tidak memenangkan perang secara langsung, tetapi hasilnya akan ditentukan oleh Zelensky ‘apakah bersedia menerima dalam penyelesaian yang dinegosiasikan.

“Saya pikir sangat tidak mungkin bahwa Rusia akan dikalahkan secara rinci di medan perang,” kata Breedlove._

Karena Rusia memiliki cadangan pasukan yang sangat besar dan dapat dipanggil.

Tapi Ukraina juga mungkin melihat kemenangannya sebagai cara bagaimana memaksa Rusia untuk membayar harga yang tinggi sehingga bersedia untuk mencapai kesepakatan dan menarik diri dengan hasil perang yang diragukan.

Demikian juga tujuan Putin yang lebih luas untuk menjungkirbalikkan tatanan keamanan yang telah ada di Eropa sejak berakhirnya Perang Dingin dan runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991.

Putin menuntut agar NATO menolak keanggotaan di Ukraina dan negara-negara lain bekas negara-negara Soviet seperti Georgia, dan bahwa aliansi itu mengembalikan kehadiran militernya ke posisi yang dipegang sebelum berkembang ke Eropa Timur.

Sedang para pemimpin NATO telah menolak tuntutan Putin, dan dengan kecepatan yang tidak seperti biasanya memperkuat kehadiran pasukan sekutu di Rumania, Slovakia dan Hongaria, yang berbatasan dengan Ukraina. Dan di Bulgaria saat ini seperti Ukraina yang berada di Laut Hitam.

“Kami bersatu dalam tekad kami untuk melawan upaya Rusia yang akan menghancurkan fondasi keamanan dan stabilitas internasional,” kata para pemimpin dari 30 negara sekutu dalam sebuah pernyataan bersama setelah pertemuan di Brussel, Kamis- 24.3.2022.

Tragedi kemanusiaan yang terjadi di Ukraina telah menutupi kekhawatiran di seluruh Eropa bahwa Putin salah dengan perhitungannya jika tidak disengaja, meningkatkan konflik dengan menggunakan senjata kimia atau nuklir di Ukraina atau mencoba untuk menghukum negara-negara tetangga NATO atas dukungan mereka untuk Ukraina dengan menyerang mereka secara militer.

“Sayangnya sekarang tidak ada satu negara pun yang dapat hidup dengan ilusi bahwa mereka aman dan terlindungi,” kata Perdana Menteri Bulgaria Kiril Petkov, merujuk pada sesama anggota NATO di Eropa.

Dengan mengingat ancaman itu, Amerika Serikat dan negara-negara sekutu lainnya telah mulai mengumpulkan pasukan tempur di Bulgaria dan negara-negara NATO Eropa Timur lainnya.

Ini bukan untuk memasuki perang secara langsung tetapi untuk mengirim pesan kepada Putin bahwa jika dia ingin memperluas perangnya, dia akan menghadapi perlawanan sekutu.

Berbicara di tempat latihan yang berangin kencang di Bulgaria minggu lalu, Mayor Angkatan Darat AS Ryan Mannina dari Resimen Kavaleri ke-2 mengatakan ketegangan itu dapat diraba.

“Kami sangat sadar bahwa ada perang yang terjadi hanya beberapa ratus mil dari kami,” katanya.

Pasukan Rusia belum merebut kota-kota besar dan pejabat barat memperkirakan mereka mungkin telah kehilangan sebanyak 15.000 orang tewas.

Dilain situasi Rudskoi mengabarkan, “Pasukan kami akan fokus pada hal utama yaitu pembebasan penuh Donbas,” kata Sergei Rudskoi, wakil kepala pertama Staf Umum Militer, Jumat- 25.3.2022 menurut layanan berita Interfaks.

Dia mengatakan operasi itu “berhasil,” Rudskoi mengklaim pasukan Rusia telah mengepung beberapa kota besar tetapi dengan sengaja tidak berusaha untuk merebutnya, sebaliknya bertujuan untuk menjatuhkan pasukan Ukraina.

Komentarnya adalah laporan resmi paling rinci tentang kinerja militer Rusia sejak invasi 24 Februari yang diberitakan langsung dari Medan pertempuran dan di kirim via email sebagai informasi bocoran.

Sementara dari Kyiv (Ibu kota) dan sekutu baratnya telah menggambarkan upaya militer Moskow terhenti oleh perlawanan sengit Ukraina akibat perencanaan dan logistiknya yang buruk.

Sedangkan Rudskoi mencatat kerugian 1.351 tewas dan 3.835 terluka, perhitungan resmi pertama sejak 2 Maret.

Dia mengatakan pasukan Rusia mengendalikan 93% Republik Rakyat Luhansk dan 54% Republik Rakyat Donetsk.

Presiden Vladimir Putin awalnya mengumumkan operasi militer sebagai salah satu untuk merebut wilayah-wilayah yang memisahkan diri itu, bahkan ketika pasukan Rusia menyerang Ukraina dari arah yang berbeda dan mendorong ke arah Kyiv dan kota-kota besar lainnya.

Pejabat Moskow mengatakan tujuan mereka adalah “demiliterisasi” dan “de-Nazifikasi” Ukraina secara penuh. Kyiv dan sekutunya menolak klaim Rusia tentang pengaruh neo-Nazi sebagai rumor omong kosong.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed